create your own banner at mybannermaker.com!
Copy this code to your website to display this banner!
widgets

Monday, December 24, 2012

HATI YANG TERUJI.....


Menahan rasa rindu itu sesuatu yang amat menyakitkan, tetapi indah....

Diri ini memilih untuk sengsara buat seketika ....

Demi menggapai kebahagiaan yang bersifat selama-lamanya....

Diri ini sanggup menanggung rasa sakit kerana menahan rindu,

Demi meraih redha dan cinta-Nya.

Sesungguhnya....

Diri ini khuatir dan takut,

Seandainya bibir ini meluahkan rasa cinta dan rindu sebelum tiba masanya,

Maka, pada ketika itu Allah akan murka pada diri ini....

Itu lebih diri ini takuti.....

Diri ini hanya mampu berdoa dan meminta kepada-Nya....

Agar rasa cinta dan rindu ini didasari rasa cinta dan rindu kepada-Nya....

Sang Pemilik Cinta yang teragung.....

Kerana hati ini tahu...

Dia Maha Tahu dan Maha Mendengar rintihan jiwa ini

Yang sedang menanggung sengsara.....

Bahana menaggung rasa cinta kepada hamba....



"Buat bakal imamku, akan ku persiapkan diriku sebelum kau menikahiku, agar tibanya saat ijab kabul itu, aku takkan memberatimu memikul dosa-dosaku, dosa auratku, dosa lidahku...

Aku mengharapkan solehmu, meskipun aku bukanlah solehah, akan ku cuba menjadi isteri solehah, penyejuk mata, pendamai hatimu agar kita sama2 mencapai mardhatillah...

Aku impikan tahajudku sebagai seorang makmum kepada seorang lelaki bernama suami. Yang ingin dibimbing itu aku."





Thursday, December 6, 2012

Muhasabah Cinta Itu Perlu... =)


"Cinta itu cahaya sanubari, kurniaan Tuhan fitrah insani
Dan di mana terciptanya cinta, di situ rindu bermula…
Cinta itu tidak pernah meminta tetapi memberi sepenuh rela…
Rasa bahagia biarpun sengsara, berkorban segala-gala"

Lirik lagu nasyid "Kerana Cinta" ini singgah sebentar di minda ini saat jari jemari menari-nari di atas papan kekunci...

Acapkali bait-bait lirik ini berlari-lari ke sana dan ke mari di dalam kotak fikiran… Acapkali juga diri ini ditanya “dah ade yang punya ke belum?”…. Tika itu, bibir ini hanya mampu mengukir senyuman lalu menjawab.. “Allah… ade insyaAllah… Allah dah sediakan… Cuma tak tau siapa.. hehe”.

Mana mungkin seorang wanita yang sedang belajar mendekati Allah & belajar mencintai Allah mahu bercinta atau menjalinkan hubungan cinta dengan mana-mana lelaki yang ajnabi. Sangat bersyukur kepada Sang Pemilik Cinta kerana hati ini dikurniakan keteguhan yang kuat daripada kalah dengan bisikan syaitan dan hawa nafsu yang mencucuk-cucuk supaya diri ini cemburu dengan mereka yang ada pasangan yang belum ada ikatan yang sah!

Hati ini pernah sekali tercuit dengan perasaan itu, tidak seperti selalu yang bermati-matian untuk aku mempertahankannya. Tetapi kali ini, aku rasa perasaan itu sudah semakin menebal.. mana tidaknya… Diri ini juga manusia biasa yang tidak dapat lari dari fitrah… Setiap manusia pasti akan melaluinya… Jangan cakap tak pernah suka pada seseorang. Itu menipu namanya…. Suka tu perkara biasa…. Tinggal kita sahaja nak urus hati tu macam mana…. Nak kawal perasaan itu macam mana.

Ubatnya? InsyaAllah mudah sahaja…. Sibukkan diri dengan perkara-perkara bermanfaat, Dekatkan diri dengan Allah.. Means baca al-Quran lalu mentadabburnya, banyakkan zikir…. Banyak buat amal soleh…. Kalau dah tak tertanggung rasa rindu atau cinta tu, mengadulah pada Sang Pemilik cinta…… Dia Maha Mendengar… Dia Maha Memahami apa yang hamba Dia rasa…. Sebenarnya, rasa cinta yang Allah kurniakan tu merupakan suatu anugerah yang perlu kita syukuri, jalani dan urus dengan baik tanpa melanggar batas-batas yang telah Allah gariskan… Nah… Di sinilah tempatnya untuk kita benar-benar memahami erti cinta yang sebenar…. Di sini jugalah tempatnya untuk kita melatih diri dan hati agar tidak tunduk kepada bisikan syaitan dan nafsu…

Jangan segan dan malu untuk mengadu dan meminta pada Allah… Tidak salah untuk berdoa kepada Allah seperti ini…
“Ya Allah, Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang…. Dengarlah rintihan hamba-Mu ini… Sesungguhnya hamba-Mu yang lemah ini sedang diuji dengan ujian cinta dan perasaan terhadap manusia…. Hanya Engkau tempat aku mengadu… Betapa bebannya hati ini menanggung rindu padanya… Jika dia bukan untukku, buangkanlah rasa rinduku ini padanya agar aku tidak berharap yang bukan-bukan… Jika dia benar-benar telah Kau tetapkan sebagai jodohku, peliharalah hati ini dan hatinya dari perkara yang mendatangkan kemurkaan-Mu…. Dan satukanlah kami dalam keadaan Engkau meredhai kami…. Ya Latif….. Peliharalah kami agar sentiasa berada di dalam agama-Mu…. Jangan Engkau biarkan hati ini mencintai hamba-Mu lebih dari aku mencintai-Mu…. Sesungguhnya, hidup dan matiku hanya untuk meraih cinta dan redha-Mu…. Perkenankanlah doa hamba-Mu ini.. Wahai Tuhan yang mentadbir alam ini…”

Bermuhasabah, bermunajat dan mengharap hanya kepada Allah setiap malam akan menjadi pengubat agar perasaan itu akan hilang. Walaupun tidak secara terus tetapi dengan mendekatkan diri kepada Allah, hati kita akan berasa tenang kembali. Tidak seperti sebelum-sebelum ini, hanya mengingatkan dia yang belum halal bagi kita dan belum tentu halal bagi kita.

“Mujahadah menjaga hati itu bukan perkara mudah… Jadi, istiqamah dalam mentaqarrub diri kepada Allah itu perlu demi memastikan hati sentiasa terpelihara daripada angan-angan yang belum tiba masanya…. Jika hati sudah lalai dengan cinta dengan kadar kelalaian yang melampau, maka kerja dakwah dan tarbiyah akan tergendala buat seketika…. Sayangnya jika kerja dakwah tergendala… kerana masa kita sudah suntuk untuk menyelamatkan ummat tercinta…. Moga Allah Redha..”



Sundus Al-Jauhari


Sunday, May 27, 2012

CINTAILAH SAHABATMU KERANA ALLAH


ASSALAMUALAIKUM.......

Sahabat-sahabat yang dikasihi Allah sekalian,


       Ukhwah yang terjalin antara sesama manusia merupakan salah satu elemen yang penting dalam memastikan keharmonian bukan sahaja hubungan antara manusia (Habl min an-Naas), malah hubungan antara kelompok dan juga masyarakat.. Maka, di sini ingin aku ketengahkan pendapat seorang tokoh Sosiologi Barat, Herbert Spencer (1820-1903) yang berpendapat bahawa masyarakat itu sebagai satu organisma dan dengan ini beliau menyatakan  bahawa semua institusi dalam masyarakat saling berkaitan  antara  satu sama lain dalam membentuk suatu keseluruhan yang berfungsi.


       Konsep yang cuba diterangkan di sini ialah, Spencer cuba mengandaikan bahawa masyarakat itu mempunyai persamaan dengan anggota badan sesuatu organisma itu, misalnya dalam sesebuah masyarakat terdiri daripada beberapa dan ianya sama dengan organisma haiwan yang mempunyai bahagian-bahagian anggota fizikalnya dan setiap bahagian tersebut sentiasa berkerjasama dan berfungsi antara satu sama lain untuk menjamin perkembangan masyarakat berkenaan. Jadi, jika salah satu anggota pincang, maka akan pincanglah anggota yang lain.


Sahabat-sahabat yang dicintai…..….


       Makhluk ciptaan Allah Azza Wa Jalla yang bergelar manusia sememangnya tidak akan dapat lari dari ujian dan dugaan sepanjang perjalanan hidupnya. Tanpa ujian dari-Nya, hidup manusia akan ketandusan warna. Ujian itulah yang meronai kehidupan manusia di muka bumi. Jika tiada ujian dan dugaan dalam hidup manusia, seri warna kehidupan akan pudar dan malap. Ujian itu terzahir dalam bentuk yang variasi.


       Manusia yg diuji adalah manusia yang mendapat perhatian dari Allah. Allah memandangnya dengan pandangan penuh kasih. Maka, beruntunglah mereka yang sedang dan senantiasa diuji. Usah mengeluh saat kita diuji dengan dugaan yang pelbagai. Hal ini kerana keluhan itu seolah-olah kita tidak mensyukuri nikmat kesusahan yang Allah beri. Pada pendapat saya, adalah lebih baik seseorang itu diuji dengan kesusahan kerana apabila seseorang berada dalam kesulitan, dia akan mencari Sang Pencipta. Manakala jika diuji dengan kesenangan, kebanyakan manusia menjadi alpa dan mudah hanyut dengan arus dan gelombang dunia fana.


       Di sini ingin aku kongsikan dengan kalian berkenaan kemanisan dalam berukhwah saat ujian menimpa sahabat seperjuangan. Kesakitan itu terasa di hati ini di saat insan yang dekat denganku teruji… insan yang bergelar sahabat seperjuangan…. Jika diturutkan hati ini, mahu saja aku membantunya, tetapi kudratku tidak mampu…. Aku seolah-olah buntu… Hanya doa yang mampu ku hulur untuknya agar Allah mencampakkan ketenangan di hatinya…. Agar dia tetap berada dalam kalangan orang2 yang sentiasa bersabar……
Sesungguhnya, aku mengakui bahawa Allah sedang menjanjikan kemanisan untuknya setelah dia melalui saat2 kepahitan yang terpaksa ditelan. Allah telah berfirman di dalam kitab-Nya iaitu al-Quran surah al-Syarh ayat 5 hingga 6 :


•   •  •    


5.  Kerana Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan,
6.  Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.




       Inna ma’al usri yusra….. Manisnya bila berukhwah…. Cubit peha kiri, peha kanan terasa sakit…. Di saat sahabat kita di dalam kesulitan, kita turut merasai keperitan yang dia rasai…. Walaupun kita tahu, berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul….. Jadi, hadiah terbaik dari seorang sahabat untuk sahabatnya yang lain ialah kita mendoakannya agar diberi ketenangan jiwa, kesabaran & ditingkatkan tahap keimanan, tanpa si sahabat tahu yang kita mendoakan dia. Bersyukurlah andai kamu dikurniakan sahabat yang sentiasa mendoakan kamu…. Sahabat yang baik tidak akan sanggup melihat kamu menderita bersendirian. Sahabat yang baik juga akan menangisi penderitaan kamu tanpa pengetahuan kamu, dek kerana ketidaksanggupan hatinya melihat kamu menjalani penderitaan yang amat memeritkan.


“BERSAHABATLAH KERANA ALLAH….. CINTAILAH SAHABATMU KERANA ALLAH…. SAYANGILAH SAHABATMU KERANA ALLAH…… KERANA SAHABATMU ITU ADALAH MILIK ALLAH….
.
Wallahu a’lam……



Saturday, February 4, 2012

KEKASIH YANG DIRINDU...

Tatkala aku mengimbas kembali liku2 dalam perjalanan dakwahku selama ini…. Hati ini terasa sebak…. Sebak bukan kerana mengeluh…. tetapi kerana buntu, cara apa lagi yang harus aku lakukan untuk menyedarkan segumpal darah yang bernama HATI….  dan juga merasakan masih banyak kekurangan dalam diri yang harus diperbaiki…. Persiapan diri ini belum cukup mantap untuk mengharungi denai2 berliku dalam perjalanan dakwah sebagai seorang da’ie…. Saat atma ini terluka dan berasa takut, hanya Allah tempat aku mengadu…. Tempat memohon dan bergantung…. mohon agar diberi ekstra kekuatan untuk meneruskan perjuangan sebagai seorang da’ie. Terasa pahit dan perit jiwa ini….Umpama menelan peria mentah berduri…. Aku sayangkan mereka…. sayang yang teramat, sehingga ke tahap aku tidak sanggup melihat insan yang aku sayang menjadi penghuni neraka kelak…. Bila aku terkenangkan perkara itu, aku menjadi takut yang teramat dan sebak…. Walaupun aku tahu, aku sendiri tidak layak untuk menjejaki syurga Allah….

Hari ini, tanggal 5 Februari 2012… genaplah umurku 22 tahun…. Tarikh tersebut yang jatuh pada 12 Rabi’ul Awwal, membuatkan aku terkesima buat seketika…. teruja, kerana tarikh lahirku pada tahun masihi jatuh pada tarikh kelahiran baginda Rasulullah!!  Ianya membuatkan aku terkenang dakwah Rasulullah S.A.W. satu ketika dahulu, di mana pada ketika baginda menyampaikan ajaran Islam ke seantero dunia, pelbagai onak dan ranjau yang terpaksa baginda tempuhi…. Baginda tetap bersabar dan masih mampu tersenyum serta tidak mengenal erti putus asa…. Semuanya hanya kerana agama yang Allah redha, juga kerana umatnya…. Iaitu kita.. Jika Rasulullah tidak mengembangkan ajaran Islam pada zaman Rasulullah…sudah pasti kita tidak akan dapat mengecapi nikmat iman dan islam sehingga ke hari ini…..

Bila diimbas kembali detik-detik dakwah Rasulullah S.A.W., ternyata teramat berat beban dan dugaan yang dihadapi oleh baginda… Apa yang aku lalui saat dan tika kini, hanya sedikit sahaja keperitannya…. Itu pun membuatkan aku hampir berputus asa…. Astaghfirullah….. Moga aku dijauhkan dari sifat putus asa…. sifat yang paling Allah tak suka…. Sejujurnya, aku tersangat kagum dengan kecekalan Rasulullah S.A.W., saat baginda berhadapan dengan pelbagai tohmahan dan cacian dari kaum musyrikin Quraisy…. Sehingga ke akhir hayatnya, masih terbit dari butir bibirnya kalimah “ummati….ummati….ummati…”. Hal ini membuktikan kecintaan Rasulullah terhadap umatnya…. Kita? Mungkin kata cinta itu hanya bermain di bibir sahaja. Kita masih belum mencapai tahap cinta kepada kekasih Allah…..

                Harapanku, bersempena tarikh kelahiran Rasul Kekasih Allah yang jatuh pada tarikh lahirku juga… moga aku bisa mencintai Rasulullah dengan sepenuh hati…. Moga aku bisa mencontohi akhlak baginda yang sangat mulia itu untuk aku aplikasikan dalam  rutin seharianku sebagai hamba Allah yang ingin menjadi hamba yang mengenal erti syukur…. Syukur yang bagaimana?  Taat perintah Allah, jauhi larangan-Nya, belajar mencintai Allah, kekasih-Nya dan agama-Nya merupakan salah satu cara untuk kita bersyukur…. & ianya juga mengajarkanku erti kesabaran yang tinggi… Yakinlah bahawa jika kamu melakukan sesuatu dengan niat yang baik, maka natijah yang akan kamu dapat juga baik… Dan Allah juga akan mempermudah urusanmu walaupun pada permulaannya kamu melewati detik-detik sukar dalam melaksanakan misi dakwah….UHIBBUKA  YA  RASULULLAH……Sollu 'ala khairin nabi....Allahumma solli 'ala muhammad.....

P/s : Alangkah istimewanya hari ini bila tarikh lahir Nabi jatuh pada tarikh lahirku…..Mungkin ini permulaan untuk aku belajar mencintai Rasulullah dengan sepenuh hatiku….. Belajar untuk merindui Rasulullah…..

video

Friday, February 3, 2012

BUKU : THE SEALED NECTAR (TTG NABI MUHAMMAD SAW)

Pada tahun 1976, persidangan pertama tentang Sirah Nabi Muhammad S.A.W telah berlangsung di Pakistan yang ditaja oleh Liga Muslim Dunia. Liga ini telah menganjurkan pertandingan menulis Buku Biografi junjungan besar Muhammad S.A.W. Pemenang akan membawa pulang wang tunai berjumlah 50000 Saudi Riyal (RM60000-RM65000).
Akhirnya, ar-Raheeq al-Makhtum (The Sealed Nectar) telah memenangi pertandingan ini dengan mengenepikan 170 manuskrip biografi Rasulullah S.A.W yang lain.
Tentang Penulis
Safiur Rahman al-Mubarakpuri ialah ulama' besar di Universiti Islam Madinah. Beliau lahir di Mubarakpur, India.
Tentang Buku
Manuskrip setebal 584 muka surat ini memberikan gambaran yang jelas terhadap perjalanan hidup Nabi Muhammad S.A.W sehingga Baginda S.A.W wafat. Permulaan buku ini membawa pembaca menelusuri susur galur keturunan Baginda S.A.W dan diakhiri dengan mengenal karakter dan akhlak Nabi Muhammad S.A.W.
Buku ini juga menerangkan kronologi peristiwa pada zaman Nabi Muhammad S.A.W dengan kaedah yang begitu tersusun. Insya-Allah, jika anda mula memegang buku ini, anda akan merasakan payah untuk menutupnya kembali. Anda akan terkesima dengan hebatnya peribadi Rasulullah S.A.W dan para sahabatnya. Percayalah, titisan air mata akan mengalir dari kedua-dua bola mata anda.
Banyak kisah sirah yang saya terlepas pandang selama ini. Dahulu, saya sangka nasyid ahli Madinah "Tola'al Badru 'Alaina" itu, dinasyidkan oleh penduduk Madinah semasa ketibaan Rasulullah S.A.W tatkala berhijrah. Namun, saya tersasar. Rupa-rupanya, nasyid ini dialunkan semasa ketibaan pulang Rasulullah S.A.W dan para sahabat dari medan Tabuk.
Malah, peristiwa perang Uhud amat menyentuh perasaan. Rasulullah dilindungi oleh sembilan orang sahabat (tujuh Ansar dua Muhajirin) semasa serangan balas pihak Quraish. Tujuh orang Ansar syahid, manakala Saad bin Abi Waqqas R.A dan Talhah bin Ubaidillah R.A mempertahankan Nabi dengan bersungguh-sungguh.
Sehingga Abu Bakar R.A mengatakan Hari Uhud ialah Hari Talhah R.A. Manakan tidak, Talhah R.A. tercedera di tangan dan terputus jarinya kerana melindungi Rasululah S.A.W. Tidak hairanlah, Saad R.A dan Talhah R.A tergolong dalam sepuluh orang yang dijanjikan Syurga.
Kesimpulan
Sesungguhnya, jiwa setiap Muslim itu pasti mencintai junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W. Kerana apa? Kerana, melalui Baginda kita dapat mengenal Islam dan beriman kepada Pencipta sekalian alam yakni Allah azzawajalla.
Memupuk cinta kepada Rasulullah S.A.W amat penting seperti yang difirmankan oleh Allah di dalam al-Quran:
Katakanlah (wahai Muhammad), jika kamu benar-benar mencintai Allah, maka ikutlah aku (yakni Islam, ikut al-Quran dan As-Sunnah), maka Allah akan mencintai kamu. (Ali Imran:31)
Marilah sama-sama memperbanyakkan selawat pada Baginda Rasulullah S.A.W. Dengan memperbanyakkan selawat, itu tandanya kita mencintai Baginda.
"Allahumma Solli 'Ala Muhammad, Wa'ala ali Muhammad"



Friday, January 27, 2012

DIAM ITU CARAKU

Diam,itulah caraku mencintaimu kerana-Nya.

Mengharap kesucian agar hatiku dan hatimu tak terbelit oleh nafsu.



Diam,itulah caraku mencintaimu kerana-Nya.

Mengharap ketaqwaan agar fitrah itu tidak membuat Rabb ku cemburu padaku...
Diam,adalah caraku mencintaimu kerana-Nya.
Mengharap syafa'at agar selamat di dunia dan di akhirat-Nya.



Diam,adalah caraku mencintaimu kerana-Nya.

Mengharap keredhaan-Nya agar Allah tidak membenci perilaku kita.

Diam,adalah caraku mencintaimu kerana-Nya.
Mengharap keikhlasan agar Allah berikan balasan yg indah bagi para pemelihara kesucian.

Aku tidak marah,
aku tidak cemburu
kerana kau bukan hakku,
Kadang memang kelemahan sebagai manusia biasa aku.
Ada sedikit cinta di hatiku utkmu.
Yang ingin agar kau tau.

Tapi sekali lagi kau milik Allah
bukan miliku.

jadi biarkan cinta ini ku pendam dalam hatiku.
Bila ada siraman Redha-Nya kita kan bersama
 dan bila tidak,
aku yakin akan ada bibit yang lebih baik dari- Nya..

jadi walau aku cinta
aku putuskan utk diam
biarkan Allah yang maha Kuasa mengatur-Nya.




SELALU BERTAUBAT DAN BERISTIGHFAR…

Abu Hurairah r.a. meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud : “ Seseorang hamba melakukan satu dosa lalu ia berkata : ‘Wahai Rabb, aku melakukan satu dosa, maka ampunilah aku.’ Maka Allah berkata : ‘Adakah hamba-Ku tahu bahawa dia mempunyai Tuhan yang mengampuni dosa dan menghapuskannya? Aku telah mengampuni hamba-Ku.’ Kemudian setelah beberapa ketika, dia kembali melakukan dosa dan berkata : ‘Wahai Rabb, aku telah berbuat dosa lain, maka ampunilah aku.’ Allah kemudian berkata : ‘Adakah hamba-Ku tahu bahawa dia mempunyai tuhan yang mengampuni dosa dan memaafkannya? Aku telah mengampuni hamba-Ku.’ Kemudian setelah beberapa ketika, ia melakukan dosa lagi dan berkata : ‘Wahai Rabb, aku telah berbuat dosa lain, maka ampunilah aku.’ Allah SWT berfirman : ‘Apakah hamba-Ku tahu bahawa dia mempunyai Tuhan yang mengampuni dosa dan memaafkannya? Aku telah mengampuni hamba-Ku – sebanyak tiga kali – maka lakukanlah apa yang disukainya.’ “

(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)


Sunday, January 15, 2012

Hati Insan Biasa....

Hati ini…..
Hati insan biasa…..
Kadang kala dihiasi rasa cinta kepada insan…
Kadang kala berkecamuk angkara rasa cinta itu….
Namun,
Tatkala berkecamuk hati ini…
Allah sebagai sandaran utama…..
Tempat mengadu & merayu…..
Agar hati ini disirami Nur Sakinah….
Sakinah yang mententeramkan atma yang bergelora….
Hati ini….
Hati insan biasa….
Kadang kala dikotori cebisan-cebisan mazmumah….
Meronta hati tika itu mencari sisa-sisa mahmudah….
Namun,
Allah sebagai sandaran utama…
Tempat memohon dan mendamba…
Agar tidak terus-terusan dikotori hati ini….
Hati ini….
Hati insan biasa….
Ada kalanya tewas dengan perasaan cinta
Sehingga mengalir titisan mutiara dari pelupuk mata….
Dek kerana seksanya menanggung bahana cinta…..
Namun,
Allah sebagai sandaran paling utama….
Mengadu dan memohon….
Agar rasa cinta itu adalah cinta kerana-Nya….
Cinta kerana agama yang ada pada diri insan yang dicinta…..
Cinta kerana mahu menggapai redha-Nya….
Kerana hati ini sedar…..
Bahawa Sang Khaliq senantiasa menjadi cinta yang paling Utama….
Cinta itu fitrah manusia…..
Namun,
Jangan lupa untuk menyandarkan cinta itu kepada-Nya….
Kerana hanya Dia yang paling layak untuk dicintai sebelum mencintai yang lain…
Hati ini….
Hati insan biasa….
Sesungguhnya hati ini sedar…
Bahawa hanya Dia cinta teragung…
Sang Pemberi segala cinta….


Sundus Al-Jauhari